Menilai Keindahan di Balik Kain Melalui "Kain Ku Sayang" oleh Teman Seperkainan

kompas 31-10-22 11:03 nasional

SEMARANG, KOMPAS.com - Kain menjadi salah satu kekayaan budaya Indonesia yang senantiasa dilestarikan masyarakat dari Sabang hingga Merauke. Selain menjadi fungsi sandang, kain juga berkembang sebagai benda hias, penghargaan, dan masih banyak berbagai fungsi lainnya. Artinya, kain sangat lah lekat dan penting bagi keberlangsungan kehidupan manusia. Seperti itulah tema yang diusung dalam pameran seniman tekstil Teman Seperkainan di Tekodeko Koffiehuis Kota Lama Semarang, pada 28 sampai 30 Oktober 2022. Warna-warni kain ditata sedemikian rupa di sepanjang sudut Tekodeko Koffiehuis. Ada patung berkain denim, ada pula kain yang menjelaskan peta Kota Lama Semarang. Inisiator Teman Seperkainan, Firdausi Refani, menuturkan, pameran kain yang dihelat oleh seniman tekstil dari beberapa daerah, seperti Jepara, Temanggung, Jogja, Depok Jawa Barat, Semarang, Solo, dan beberapa lainnya ini bertujuan ingin meperkenalkan kekayaan budaya Indonesia yang jarang terlihat eksistensinya. "Kalau biasanya ada pameran lukisan, patung atau karya seni lainnya, maka pameran kain ini menjadi wadah bagi seniman kain supaya bisa menunjukkan eksistensinya," jelas Firdausi kepada Kompas.com, Minggu (30/10/2022). Pameran bertema "Kain Ku Sayang" ini menghadirkan 18 karya pameris pencinta kain, dan karya 11 anak muda dari berbagai daerah. Adapun pamerisnya meliputi Jessie Setiawati, Firdausi Refani, Alifati, Ningsih Wulan, Ika Navi Agnes, Anggia A. Miranda, Jemi Nikolaus. Lalu ada Arini Kumalasari, Maria Stevin & Andina Febrasari, Omah Petrok Ecoweaving, Muhammad Bayu, Zulva, Saiful Bachri, Hasta Teritori, Aldy Imaginatura, Kautsar Caesandriano, dan Arini Kumalasari.