Buntut Kericuhan Suporter, Kepolisian Tak Akan Izinkan Pertandingan dengan Penonton

magelangekspres 27-09-22 01:00 nasional

KOTA MAGELANG, MAGELANGEKSPRES.COM Ricuh suporter sepakbola, sudah seperti menjadi kebiasaan dalam pertandingan sepakbola. Peristiwa di Kota Magelang, Minggu 25 September 2022 petang lalu di stadion Moch Soebroto mengakibatkan dua orang dari Panpel harus dilarikan RSJ Prof Dr Soerojo karena dikeroyok oleh beberapa oknum pendukung sepakbola. Kapolres Magelang Kota AKBP Yolanda Evalyn Sebayang mengatakan, kerusuhan ini sangat disayangkan. Apalagi kerusuhan ditengarai ulah suporter Magelang sendiri. Di pertandingan sebelumnya Liga 2 Indonesia sudah terjadi kerusuhan suporter, yang mengakibatkan pertandingan dilangsungkan tanpa penonton. Pemerintah Kota Magelang meminta untuk diberikan izin diadakan penonton karena menjadi tuan rumah dengan diberi batasan 1.000 penonton, faktanya melewati apa yang kita sepakati, kata AKBP Yolanda. Saat di lapangan, kepolisian sudah mengarahkan agar suporter Persitema Temanggung dikawal petugas kepolisian guna menghindari kericuhan susulan. Namun, tetap saja, ada beberapa suporter Temanggung yang tidak mendengarkan arahan. Mereka pulang terlebih dahulu tanpa penjagaan dari kepolisian. Saat kita mengantar ke Temanggung ada bekas-bekas lemparan batu di jalanan. Tidak ada korban dari suporter maupun anggota kepolisian, hanya saja ada perampasan sepeda motor dan handphone. Untuk pelaku kita mencurigai dua orang namun masih kita dalami, imbuh Yolanda. Polisi pun menegaskan bahwa untuk mengantisipasi kejadian terulang, maka semua pertandingan di Stadion Moch Soebroto akan digelar tanpa penonton. Dari kepolisian sudah sepakat, dan akan melapor ke PSSI untuk ditiadakan penonton. Jika melanggar yang akan terkena sanksi kepada klub itu sendiri, tandasnya. Yolanda mengajak, masyarakat bersama-sama belajar dari pertandingan sepakbola. Sebenarnya, banyak hal positif yang didapat menggelar pertandingan dengan adanya penonton. Karena dapat menambah ekonomi masyarakat. Kalau masyarakat meminta adanya penonton dan anggota kepolisian diminta untuk mengamankan, ya ayo, kita kerja sama. Sama-sama enak gitu, imbuhnya. (mg1)