Inmendagri Terbaru 42/2022, Ini Daftar Lengkap Wilayah PPKM Jawa-Bali

detik 06-09-22 11:10 umum

Jakarta - Inmendagri terbaru kembali diterbitkan oleh pemerintah untuk mengatur Pembatasan Pemberlakuan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Edaran PPKM berlaku di seluruh Indonesia, termasuk Jawa-Bali. Informasi terkait PPKM Jawa-Bali tercantum di dalam Inmendagri Nomor 42 Tahun 2022. Berikut ini daftar wilayah PPKM Jawa-Bali terbaru. Baca juga: PPKM Adalah Singkatan dari Apa? Begini PenjelasannyaInmendagri Terbaru: Berlaku Per Tanggal 6 September 2022 Inmendagri Nomor 42 Tahun 2022 tentang PPKM COVID-19 di Wilayah Jawa dan Bali berlaku mulai tanggal 6 September 2022 hingga 3 Oktober 2022. Kemudian, Inmendagri tersebut juga menyatakan jika Jawa-Bali masuk ke dalam PPKM level 1. "Instruksi Menteri ini mulai berlaku pada tanggal 6 September 2022 sampai dengan tanggal 3 Oktober 2022," demikian bunyi poin keempatbelas dalam Inmendagri tersebut, seperti dilihat detikcom, Selasa (6/9/2022). Inmendagri terbaru kembali diterbitkan oleh pemerintah untuk mengatur Pembatasan Pemberlakuan Kegiatan Masyarakat (PPKM) . Edaran berikut berlaku di Jawa-Bali. (Foto: Infografis detikcom/Denny) Daftar Wilayah PPKM Level 1 Jawa-Bali Berdasarkan informasi dalam Inmendagri Nomor 42 Tahun 2022, semua wilayah Jawa-Bali termasuk PPKM level 1. Simak daftar wilayahnya berikut ini. DKI Jakarta- Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu- Kota Administrasi Jakarta Barat- Kota Administrasi Jakarta Timur- Kota Administrasi Jakarta Selatan- Kota Administrasi Jakarta Utara- Kota Administrasi Jakarta Pusat.Banten- Kota Cilegon- Kabupaten Serang- Kabupaten Pandeglang- Kabupaten Lebak- Kota Serang- Kota Tangerang- Kabupaten Tangerang- Kota Tangerang Selatan.Jawa Barat - Kabupaten Kuningan- Kota Sukabumi- Kota Cirebon- Kota Bandung- Kabupaten Tasikmalaya- Kabupaten Sukabumi- Kabupaten Purwakarta- Kabupaten Pangandaran- Kabupaten Majalengka- Kota Tasikmalaya- Kota Cimahi- Kota Banjar- Kabupaten Karawang- Kabupaten Indramayu- Kabupaten Cirebon- Kabupaten Cianjur- Kabupaten Ciamis- Kabupaten Bandung Barat- Kabupaten Bandung- Kabupaten Sumedang- Kabupaten Subang- Kabupaten Garut- Kota Bogor- Kota Bekasi- Kota Depok- Kabupaten Bogor- Kabupaten Bekasi.Jawa Tengah- Kota Semarang- Kota Magelang- Kabupaten Banyumas- Kabupaten Semarang- Kabupaten Demak- Kabupaten Wonosobo- Kabupaten Wonogiri- Kabupaten Temanggung- Kabupaten Tegal- Kabupaten Sukoharjo- Kabupaten Sragen- Kabupaten Rembang- Kabupaten Purworejo- Kabupaten Purbalingga- Kabupaten Pemalang- Kabupaten Pati- Kabupaten Magelang- Kabupaten Kudus- Kota Tegal- Kota Surakarta- Kota Salatiga- Kota Pekalongan- Kabupaten Klaten- Kabupaten Kendal, Kabupaten Kebumen- Kabupaten Karanganyar- Kabupaten Cilacap- Kabupaten Banjarnegara- Kabupaten Pekalongan- Kabupaten Jepara- Kabupaten Grobogan- Kabupaten Brebes- Kabupaten Boyolali- Kabupaten Blora- Kabupaten Batang.DI Yogyakarta- Kabupaten Sleman- Kabupaten Bantul- Kota Yogyakarta- Kabupaten Kulonprogo- Kabupaten Gunungkidul.Jawa Timur - Kabupaten Sidoarjo- Kota Surabaya- Kota Mojokerto- Kota Madiun- Kota Kediri- Kota Blitar- Kabupaten Tuban- Kabupaten Lamongan- Kota Pasuruan- Kabupaten Gresik- Kabupaten Bojonegoro- Kabupaten Tulungagung- Kabupaten Trenggalek- Kabupaten Situbondo- Kabupaten Ponorogo- Kabupaten Pacitan- Kabupaten Ngawi - Kabupaten Magetan- Kabupaten Madiun- Kabupaten Lumajang- Kota Probolinggo- Kota Malang- Kota Batu- Kabupaten Kediri- Kabupaten Jombang- Kabupaten Bondowoso- Kabupaten Blitar- Kabupaten Banyuwangi- Kabupaten Sumenep- Kabupaten Sampang- Kabupaten Probolinggo- Kabupaten Pasuruan- Kabupaten Nganjuk- Kabupaten Mojokerto- Kabupaten Malang- Kabupaten Jember- Kabupaten Bangkalan- Kabupaten Pamekasan.Bali- Kabupaten Jembrana- Kabupaten Bangli- Kabupaten Karangasem- Kabupaten Badung- Kabupaten Gianyar- Kabupaten Klungkung- Kabupaten Tabanan- Kabupaten Buleleng- Kota Denpasar.Baca juga: Lengkap! Ini Aturan Terbaru PPKM Level 1 di Seluruh RI Berikut ini lampiran Inmendagri terbaru Nomor 42 Tahun 2022 tentang PPKM wilayah Jawa dan Bali. Semoga bermanfaat! Simak juga 'Penumpang Pesawat Domestik Enggak Perlu Tes Antigen-PCR, Tapi...?':