PSISa Salatiga Menang 1-0 Lawan Persitema Temanggung

tribunnews 06-11-21 20:02 olahraga

TRIBUNJATENG.COM, SALATIGA - PSISa Salatiga sukses menumbangkan Persitema Temanggung dengan skor 1-0 dalam partai lanjutan Liga 3 Jawa Tengah, Sabtu (6/11/2021). Pemain tengah PSISa Salatiga Henry Setiawan menjadi pahlawan bagi Laskar Ganesha. Gol tunggalnya pada menit 70 melalui titik penalti mengandaskan perlawanan Persitema Temanggung. Penalti didapat setelah pemain belakang Persitema handsball di dalam kotak terlarang. Tendangan Henry sebenarnya bisa diblok kiper Persitema, namun bola muntah kembali jatuh ke kakinya, dan dengan sekali kontrol kembali diarahkan ke gawang. PSISa Salatiga yang menargetkan poin penuh dalam pertandingan ini, memainkan formasi tak biasa. Mantan kapten tim nasional Wahyu Wijiastanto yang biasa menjadi bek, dimainkan menjadi striker. Dengan tubuh besarnya, Wahyu merepotkan pertahanan Persitema. Heading dan bola pantulnya beberapa kali seringkali dimanfaatkan Husen, Tri Wahyudi, dan Rifki Desta. Petaka untuk Persitema terjadi saat kipernya yang maju hingga keluar kotak, melakukan pelanggaran hingga mendapat kartu merah. Menghadapi 10 pemain, PSISa semakin semangat melakukan serangan. Namun hingga babak pertama berakhir, tidak ada gol tercipta. Memasuki babak kedua, pelatih PSISa Salatiga Andreas Tri Widagdo melakukan perubahan. Wahyu yang dalam kondisi tidak fit diganti Ragil, Rifki Desta diganti Faisal Bayu, dan Tri Wahyudi diganti Eduardus. Serangan dari sayap yang menjadi andalan PSISa kembali hidup. Namun karena lemahnya penyelesaian akhir, tidak ada gol tercipta melalui permainan terbuka. Hingga Henry memenangkan PSISa melalui tendangan penaltinya. Andreas mengaku bersyukur dengan kemenangan PSISa melawan Persitema. "Wahyu memang sengaja kami dorong untuk menjadi striker untuk memberi efek kejutan dan melihat bek Persitema jangkung-jangkung. Sebetulnya skema itu berjalan efektif, namun karena Wahyu kondisi badannya tidak fit, di babak kedua harus digantikan," ucapnya. Dia mengakui tim asuhannya tidak bermain maksimal. "Pertandingan siang hari pukul 13.00 memang menguras tenaga, tapi tim lawan juga merasakan hal yang sama. Sekarang kita fokus untuk pertandingan terakhir melawan Persebi Boyolali," kata Andreas. Manajer PSISa Salatiga Hartoko Budhiono mengungkapkan tim Laskar Ganesha harus memenangkan pertandingan terakhir melawan Persebi Boyolali. "Untuk kekurangan dalam teknis permainan, menjadi PR dari tim pelatih dan pemain harus mewujudkan dalam kemenangan," paparnya. (*) Baca juga: Kisah Pilu Korban Kekerasan Seksual di Perguruan Tinggi Semarang, Dari Ancam Sebar Foto & Dipaksa ML Baca juga: Mobil Dijual Baru dan Bekas Semarang Murah Berkualitas Sabtu 6 November 2021 Baca juga: Ciri-Ciri Orang Memiliki Mental yang Sehat Baca juga: Bermain 10 Pemain dan Kalah Tipis dari Borneo : Ini Tanggapan Pelatih dan Pemain PSIS Semarang