Arkeolog: Tingkat Mitigasi Bencana Penduduk Liyangan Kuno Tinggi

tempo 02-09-19 10:26 teknologi

TEMPO.CO, Jakarta - Masyarakat Liyangan kuno di lereng Gunung Sindoro, Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah diperkirakan tingkat mitigasi bencananya tinggi, kata arkeolog Winda Artista Harimurti. Winda di Temanggung, Sabtu, 31 Agustus 2019, mengatakan Liyangan itu dihuni tidak hanya satu kali masa, jadi beberapa kali bencana erupsi datang kemudian masyarakat mengungsi, setelah reda kembali lagi ke sini. "Hal tersebut menunjukkan paling tidak kita bisa melihat bahwa mitigasi bencana masyarakat kita waktu itu untuk mobilisasi sosialnya sudah sangat tinggi," katanya. Ia menuturkan sampai saat ini dari sejumlah penggalian di Situs Liyangan, ditemukan benda-benda rumah tangga seperti guci, periuk, kemudian pipisan yang merupakan salah satu indikasi bahwa lokasi ini dulunya sebuah permukiman. "Namun, dari penggalian yang dilakukan Balai Arkeologi maupun BPCB Jateng belum menemukan barang-barang perhiasan ataupun korban kerangka dalam jumlah banyak, berarti waktu itu sebelum bencana itu benar-benar terjadi masyarakat sudah mengungsi," kata arkeolog Balai Pelestarian Cagar Budaya Jateng ini. Ia mencontohkan ada indikasi sebuah talud sebagian sudah menggunakan batu blok tetapi sebagian diganti dengan bolder. "Hal itu kemungkinan saat di mana batu itu rusak kemudian ditambal lagi," katanya. Berdasarkan kajian dari Balai Arkeologi Yogyakarata, katanya, aktivitas masyarakat Liyangan kuno diperkirakan sudah dimulai sebelum Hindu masuk sekitar abad ke-7. Saat ini BPCB Jawa Tengah melakukan ekskavasi lanjutan di Situs Liyangan, di Desa Purbosari, lereng Gunung Sindoro di Kabupaten Temanggung. Ekskavasi dijadwalkan berlangsung pada 21 Agustus 2019 hingga 4 September 2019.